Memahami Musibah Daripada Perspektif Yang Positif


Hidup kita di muka bumi ini sering dilanda ujian, dugaan dan musibah. Selalu kita dengar nasihat yang menggalakkan kita bersabar, 


“ Bersabarlah, ini ujian daripada Allah, ada hikmah di sebaliknya... "
 

Bagaimanakah biasanya penerimaan kita tatkala mendengar ungkapan ini? 


Rata-rata masyarakat sekarang, samada yang memberikan nasihat atau yang menerima nasihat, tidak memahami konsep ungkapan tersebut daripada perspektif yang positif. Secara tak langsung, kita sebenarnya menyalahkan takdir ataupun lebih tepat lagi telah bersangka buruk dengan Allah.


“Hikmah apa?”


“Nak bersabar macam mana lagi?Cakap senang la,kau tak rasa apa yang aku rasa” 



Firman Allah dalam Hadith Qudsi : 

“ Barang siapa yang bersangka buruk pada-Ku, nescaya Aku akan mengikuti sangkaan-sangkaan buruk hamba-Ku itu.”



APAKAH ITU MUSIBAH?
 
Musibah berasal daripada kata
ashaaba, yushiibu, mushiibatan (أصلب, يصيب, مصيبة ) yang bererti segala yang menimpa pada sesuatu perkara berupa baik kesenangan mahu pun kesusahan.

Namun, umumnya difahami musibah selalu didefinisikan sebagai kesusahan. Sedangkan, kesenangan yang dirasakan pada hakikatnya musibah juga. Dengan musibah, Allah hendak menguji sesiapa yang baik amalnya. 


Firman Allah:

“ Kami membuatkan segala yang di bumi untuk perhiasan baginya,

dan supaya Kami menguji siapa antara mereka yang paling baik dalam amalan.(Al-Kahfi: 7)



ADA TIGA GOLONGAN MANUSIA DALAM MENGHADAPI MUSIBAH :

a. Pertama adalah golongan yang menganggap bahawa musibah adalah sebagai hukuman dan azab kepadanya. Sehingga, dia selalu merasa sempit dada dan selalu mengeluh.

b. Kedua, golongan yang menilai bahawa musibah adalah penghapus dosa dan dia tidak pernah menyerahkan apa-apa hal yang menimpanya kecuali kepada Allah.

c. Ketiga, golongan yang meyakini bahawa musibah adalah ladang peningkatan iman dan takwa. Golongan yang seperti ini selalu tenang serta percaya bahawa musibah itu, Allah menghendaki pada kebaikan bagi dirinya. 


Seperti diriwayatkan dalam hadith Abu Hurairah bahwa Nabi S.A.W bersabda : 
“ Tiada apapun yang menimpa seorang Mukmin berupa bencana dan menderita kesusahan, kecuali semua itu menjadi sebab untuk menghilangkan dosa-dosanya. ” (HR Bukhari dan Muslim)



Ummul Mukminin Sayyidatina Aisyah r.a. meriwayatkan pula sabda junjungan Rasulullah S.A.W :

“ Barangsiapa diuji dengan beberapa kesulitan, dan ia dapat mengatasi kesulitan itu dengan ketabahan dan menerimanya dengan ikhlas, tertulis baginya di sisi Allah dengan darjat yang mulia dan dihapus dosa dosanya. ” 
 


ANTARA TINDAKAN YANG BOLEH KITA LAKUKAN SETIAP KALI MERASAKAN KITA DILANDA MUSIBAH.

1. Kita diajarkan untuk mengucapkan kalimah :
Innalillahi wainna ilaihi raji’uun.
 

2. Rasulullah S.A.W bersabda :

" Berselawatlah padaku di permulaan musibah itu adalah sangat baik sekira kamu mengetahui. "

Rasulullah menyarankan supaya berselawat padanya ketika saat permulaan mengalami apa jua musibah/masalah. Berselawat keatas Nabi adalah bermaksud mendoakan kesejahteraan Nabi seperti : Allahumma solli ‘ala sayyidina Muhammad wa ‘ala ali Muhammad.
 

3. Bersangka baik dengan Allah (Husnuz zhon billah)
Ketahuilah,Dia amat menyayangi hamba-hambaNya melebihi seorang ibu yang sedang menyusukan anaknya. 

Bolehkah kita fahami betapa besarnya kasih sayang yang sebegini rupa?
Maka wajarkah kita mengatakan Allah itu tidak adil?
Pilih kasih?
Kejam dan sebagainya yang hanya merupakan sangkaan buruk yang tidak benar?

Semoga Allah memberikan hidayah dan rahmat-Nya pada kita semua dan semoga segala perbuatan dan percakapan kita dalam seharian adalah ilham daripada Allah S.W.T.


Wallahu tabaraka wa ta’ala a’lam.

2 ulasan:

  1. ketika dilanda musibah ingatlah kita masih ada Tuhan yg sentiasa bersama, mintalah hanya padaNya

    BalasPadam

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...